Cerita-cerita Pasca Wisuda

Keputusan balik ke medan pasca wisuda ini memang bukan keputusan yang mudah. Sebenarnya aku di sini bisa aja magang di KAP, terus dapet gaji cukup buat kontrakan plus makan. Tapi... ya tapi aku gak mau. Aku males kerja yang berkaitan dengan kuliah. Rasanya jenuh aja udah tiga tahun belajar terus *eaaa*, sekarang dikasi waktu luang malah belajar lagi. *emang dasar males*

Akhirnya aku milih magang jadi fotografer di Media Satu yang membawahi beberapa majalah kayak Juice dan Area. Awalnya aku buat CV dan Portofolio terus ngimelin ke seluruh lowongan fotografer. Mungkin ada 10an email yang aku masukin. Gak satupun yang ngerespon. Eh, alhamdulillah gak lama yang Media Satu ngerespon. Lokasinya gak terlalu jauh. Jadi deh magang di situ.

Udah seminggu ini ngerasa betah banget. Abisnya aku banyak dapet pengalaman dan ilmu fotografi. Alat-alatnya ganas-ganas. Dan pastinya orang-orangnya baik-baik semua. Tapi,, ada aja kendalanya. Akses ke sana ternyata lumayan susah kalo gak naik motor. Harus dua kali nyambung angkot. Gak apa sih kalo gajinya cukup buat angkot dan makan sehari, tapi masalahnya gak cukup. Motor juga pinjem sana pinjem sini. Huft bangetlah.


Ya emang sih tujuan utama gak cari penghasilan. Pengalaman. Tapi gak ganteng juga kalo udah wisuda gini, terus magang pula, terus masih minta duit orang tua juga. Jadi dengan berat hati saya keluar dari magang fotografer.

Dan... sore ini saya balik ke Medan. Alhamdulillahnya, aku dapat proyek buatin website omnya temen. Cukup banget buat tiket pulang ke Medan. Baruuu aja kemarin selesai. Alhamdulillah orangnya suka dan langsung dilunasi. :D

Packing packing, baju-baju aku sumbangin, gitar aku jual. Sedihnya ngejual gitarnya. Udah bersama selama tiga tahun lebih soalnya. Aku bawa dari Medan ke Bandung terus ke Jakarta. Emang ribet sih kalo dibawa lagi ke Medan. Jadi ya aku jual aja. Permainan terakhir bareng Cenit buat ngerekam lagunya Bryan Adams-Heaven. Aaaaaakkkk... Kapan-kapan kita rekaman lagi pake gitar yang lebih bagus lagi ya cenit.haha

Udah gitu aja,, mudah2an di Medan bisa dapet kerjaan yang sesuai passion aku. Pengennya tetep di fotografi. Dan kalo di Medan gak akan kebentur masalah motor lagi. Trus makan juga nebeng sama orang tua. Dan kehadiran saya di sana harapannya gak menyusahkan kedua orangtua. Bismillah. :D

1 komentar:

Silakan dikomentari ya. Klik subscribe by email untuk notifikasi balasan. Terimakasih.