Madrasahku Aku Rindu!

Dulu ketika kelas 1 SD, aku ingat banget pas Ibu nganterin ke Madrasah. Kalo sekarang mungkin terkenalnya dengan ngaji. Di Madrasahku ini banyak yang dipelajari. Selain belajar membaca Al-quran, juga belajar materi seperti akidah akhlak, fiqih, dan tentunya sejarah islam. Tapi awalnya aku gak mau madrasah. Pengennya di rumah aja main sama temen-temen. Tapi karena temen-temen juga pada ikut madrasah, jadi aku mau gak mau suka gak suka ikut madrasah.

Biasanya madrasah muliah selepas sholat ashar berjamaah di Aula sekolah. Guru-gurunya dipanggil dari luar sekolah. Yang paling saya ingat itu ada namanya Pak Katsim, kepala Madrasahnya. Terus ada Ibu guru yang semuanya saya sudah lupa namanya. Tapi wajahnya selalu senantiasa saya ingat sampai sekarang. Mudah-mudahan mereka sehat walafiat dan selalu mengalir pahala kedalam setiap hembusan nafasnya.Amin.


Biasanya kami sudah datang 15 Menit sebelum sholat ashar berjamaah. Aku seringnya bawa bola tennis. Bukan untuk main tennis, tapi main bola di lorong kelas. Wah, dulu aku jagoannya tuh. Haha, tapi salah banget, masa udh keringetan lanjut sholat. Bau dong,. Tapi gak apalah, namanya juga anak-anak. Masih SD.

Setelah sholat ashar, biasa kami langsung masuk ke kelas masing-masing. Dimulakan dengan basmallah, program rutin selanjutnya adalah membaca alquran. Biasa bergilir maju ke depan diajari sama ibu/bapak guru. Kalo yang belum selesai alquran, ya baca iqro dulu sampai iqro 6.

Kalau masih banyak waktu, biasa ibu guru menyampaikan materi tentang fiqih, akidah akhlak atau sejarah. Ada juga pelajaran menulis alquran. Tapi tidak ada pelajaran bahasa arab, dan seni melagukan alquran. Nah, yang terakhir saya sangat suka tuh. Makanya alhamdulillah sampai sekarang masih bisa sedikit-dikit melagukan alquran atau mujawwat.

Kerennya lagi, di madrasahku ini biasanya tiap bulan menampilkan ceramah panjang yang dibawakan oleh murid. Ada sebagai Qori/ah (pembaca alquran), ada MC, Ada penceramah dan ada doa. Biasanya Perwakilan dari kelas masing-masing. Dulu aku pernah kebagian menjadi MC dan Penceramah.hehehe

Jujur, aku rindu banget dengan suasana itu. Guru-guru yang super banget,, ngangenin sampai sekarang. Mudah-mudahan pahala selalu mengalir dan ilmu yang mereka ajarkan menjadi amal jariyah. Amin ya Robbal Alamin.

4 komentar:

  1. wah kalau saya juga merindukan SD..
    ya sama2 nostalgia lah..

    BalasHapus
  2. Aamiin :)
    Dulu juga saya ada pengajian di masjid deket rumah, belajar bahasa arab, belajar ngaji. kalo ada lomba2, saya pasti dapet juara lomba busana muslim. hihi.

    BalasHapus
  3. kalo gitu mesti adain reuni tuh biar kangennya tuntas

    BalasHapus
  4. kalo dulu saya ikut pengajian di dayah, banyk yg dipelajari dr fiqih, tauhid, sejarah, hingga nahwu dan sharaf (b.arab)..dan sama setiap bulanny diadakan microteaching, dan ujian semester...jujur sekarang sangat2 merindukan momen itu lagi...

    BalasHapus

Silakan dikomentari ya. Klik subscribe by email untuk notifikasi balasan. Terimakasih.