Aldi si Anak Ajaib (Lomba Celoteh Anak)

Aku punya keponakan. Namanya Aldi, umur tiga tahun. Kadang ada yang panggil Jay, Ijal, dan ada juga yang manggil Lubis sesuai marganya. Jelas dia laki-laki. Yang pasti dia itu anak pertamanya kakakku. Anaknya imut, lucu, taat dan patuh kalo disuruh-suruh. Sifatnya ini sangat menguntungkan aku yang sering malas buat ngambil remote tv, nutup pintu kamar dan angkat telepon rumah. Yah, walaupun resikonya macem-macem. Mulai dari kerusakan remote tv sampe suara bantingan pintu yang buat spot jantung. Parahnya kalo dia lagi angkat telepon. Ngomongnya cuma,

“Haloooo.. halooo.. calah ambung!” dan aku gak tau siapa yang ngajarin.

Selama Aldi ada di rumah, suasana jadi tambah ramai. Mainan yang beserakan udah jadi pemandangan wajib di setiap kamar. Bahkan di dalam bak kamar mandi pun selalu ada mainannya. Entah itu kepala robot yang dimutilasi ataupun ban mobil-mobilan yang nyasar.

Aldi suka banget dengan permainan bongkar tanpa pasang. Yak, hobinya cuma ngebongkar aja. Makanya tv, radio, setrika, kulkas dan barang-barang elektronik lainnya dijauhi dari dia. Iya, takutnya dibongkar semua sama si Aldi. Diakan anak ajaib. Pernah aku berpikir untuk membuat event lomba anak-anak membongkar barang elektronik. Tapi niat itu aku urungkan karena yang menang pasti Aldi. Karena yang ikut hanya dua peserta dan yang satu mengundurkan diri.

Hobi lainnya adalah joget gak jelas plus nyanyi umminya Sulis dan Haddad Alwi. Dia cuma ikut nyanyi teriak-teriak pas lirik ummiiii....ummiiiii...ummiiii.... Karena itu yang paling mudah. Reseknya kalo aku lagi asik-asik nonton tiba-tiba dia datang tanpa sebab langsung menyuruhku memutar VCD ummi.

“Kanggg!!! Ummiiii!!!” *dia manggil aku tulang. Artinya paman. Tapi karena keterbatasan artikulasi dia manggilnya kang.

“Kenapa Ummi?”

“Ummi...ummmiii...ummiii!” dia menyanyikannya sambil menggoyang-goyangkan kepala ke kiri dan ke kanan pas seperti yang ada di video klipnya.

Aku pura-pura gak dengar. Tiba-tiba emaknya ngomong, “Gigit nak tulangnya kalo gak mau muterin video Ummi...ummi..”

Buset ini emak sama anak ternyata udah sekongkolan. Tak ada pilihan lain selain mengalah. Awas lu Di! Kapan ye lu boker malam. Gw kunci tuh kamar mandi!! *sayangnya dia gak pernah boker di kamar mandi karena selalu boker di celana.

***

Yang namanya anak-anak, pasti mudah banget meniru yang ada di sekitarnya. Khususnya ucapan dan gerakan. Si Aldi salah satu yang paling cepat menghapal lirik lagu. Selain lagu Ummi, dia hapal lagu cicak-cicak di dinding, balonku dan pelangi-pelangi dalam satu hari saja. Lagu-lagu dewasa sengaja dijauhkan dari si Aldi karena kebanyakan tidak mendidik kata emaknya.

Kebetulan aku juga suka nyanyi. Bisa dibilang aku adalah guru vokalnya si Aldi. Aku juga yang mengajarinya memetik gitar, bermain piano dan menggesek biola. Walaupun semua hanya mainan, dia cukup pawai memainkannya dan setelah itu menghancurkannya. Kalo udah hancur, palingan minta beli lagi ke emak atau bapaknya. Dasar anak-anak!

Nah, ketika dia boker celana, aku ditugaskan untuk membersihkan emas batangannya. Sambil ngebersihin aku nyanyi lagu band indie Medan SPR berjudul mencret. Kira-kira begini liriknya.

Saat ku ingin berak perut sakit melilit
Terasa sangat menjepit
Lalu aku gak tahan aku berak di jalan
Dipandangi awan-awan
Taikku kuning dan sedikit encer
Ternyata aku mencret
Ada cabenya dan bauk sekali
aku berak di jalan.

Dan lagu inipun ku ulang-ulang hingga selesai mengganti celananya. Setelah itu dia langsung melanjutkan aktivitas rutinnya yaitu membongkar apa saja, dan aku kembali ke kamar lanjut maen internet. Lagi asik-asik chatting, tiba-tiba terdengar teriakan dari suara yang ku kenal.

“SIAPA YANG NGAJARIN INI!!???”

Itu suara emaknya Aldi alias kakakku. Ternyata si Aldi sudah menyanyikan ulang lagu keren itu.

Au beyak di alan diandangi awan-wan
Aikku uning ncer
Ada abe an auk seali
Au encret.

Ya, sekarang saatnya pura-pura tidur dan berharap setelah pura-pura bangun, Aldi sudah lupa dengan lagu itu. Tuhan, maafkan aku!

Ini penampakan si Aldi yang imut n lucu..


nb : Tulisan ini aku dedikasikan untuk mengikuti lomba celoteh anak ultah blogfam ke-7

29 komentar:

  1. Huaahahah lucuuuuu :D duh lupa gue pasang foto ponakan2 tengil ituh hihihihihi ;))

    BalasHapus
  2. senang tuh pastinya,,,aQ jg punya keponakan, cewek baru umur 2 thn,,yah jd hiburan tersendiri

    BalasHapus
  3. @tuteh
    Emang keponakan lucu2 nih.. ayo dipasang aja...

    @ARaLL
    Jelas senang dong.. di rumah jadi rame..eheh

    BalasHapus
  4. jadi inget ama iklan susu
    "pengen jadi doktel supaya bisa ngobatin temen cila yang cakittt"
    hahahay

    BalasHapus
  5. Hihh lucunya jadi gemes eyy ... :D

    BalasHapus
  6. hhi..
    jadi kangen 2 ponakanku nih, si mbak yg suka jahilin adiknya tapi ujung2nya yg ngambek mbaknya si adik senyum2 penuh kemenangan..

    memang tingkah anak-anak selalu menggemaskan :)

    BalasHapus
  7. @deadyrizky
    hohoo.. emang ngegemesin yang di iklan itu kak.. :D

    @News Dunia
    hhe.. saya juga.. :D

    @Nama saya Mitra
    yah sama nih.. saya juga sekarang lagi jauh ama mereka.. :(

    BalasHapus
  8. widiiiih, adiknya lucu sekaliii x)
    aku bwa pulang boleh nggak?? *.*

    BalasHapus
  9. subhanallah imut kali adek ituuu haha ceritanya juga lucu kali kak :D

    BalasHapus
  10. @Alvita Rd
    Hihihi.. ntar ya aku tanya kakakku dulu..

    BalasHapus
  11. @rinini
    hha.. iya kan? cerita si rini yang lagi galau juga gak kalah lucu.. :D

    BalasHapus
  12. beda lho punya keponakan dengan anak sendiri... makanya kalau sudah mampu lahir batin dan ada calon langsung aja lah......ajak menikah...
    salam kenal

    BalasHapus
  13. @Sang Cerpenis bercerita
    iya dong.. :D

    @NECKY
    Hm... sangat setuju pak! akan saya laksanakan..

    salam kenal juga dari sektor 5! bapak di pondok ranji kan??

    BalasHapus
  14. السلام عليكم ورحمة الله وبركاته
    ------

    Lucu...
    pipinya pengin ta cubitin ini mah.


    ------

    صَلَّى اللّهُ عَلَى مُحَمَّد - صَلَّى الله عَلَيْهِ وَسَلَّم

    BalasHapus
  15. @Ahmad Bumi Fattah
    wa'alaikmsalam
    eh.. jangan dong! kasian ponakanku!!

    @TUKANG CoLoNG
    hha... ngegemesinkan?

    BalasHapus
  16. lucu banget diii, sumpah lucu banget!!
    tapi shock juga bca kau ngjarin dia tu lagu! parah! haha

    BalasHapus
  17. @fina prameswari
    hha... iya.. katanya sekarang udah makin bijak.. bijak2 ku jitak jugak.. :D

    BalasHapus
  18. waduh, dibaca juga jadi malu -_- hehe

    BalasHapus
  19. waaaaaaaaaaaah LUTUNAAA.wakkakakakkk

    coba deh ajarin ngerampook..kayaknya lgsg ngerti tuh anak =="

    BalasHapus
  20. @rinini
    kk baca, cuma gak bisa komentar. soalnya cuma bisa komentar di form klasik..

    @dindasaurus
    hhe.. wah jangan dong.. ntar hartaku dirampok ama dia..

    BalasHapus
  21. lucu banget celoteh-celotehnya
    Benar-benar menggemaskan, saya sampek ngakak membacanya

    BalasHapus
  22. huahhaahahaha..ponakannya lucu..unyu2..hihihi...ngakak dah...

    BalasHapus
  23. duuuuuh...
    Lucunya Aldiiiii...

    Ayo siniiiii...
    main main bareng Kayla yuuuuuk..

    Tapiii...
    Jangan diajak Om nya yaaaa....hihihi...

    BalasHapus
  24. wakaka
    lucu banget
    dapat kesempatan bagus membersihkan emas batangan ntu hahaa... >.<

    salam ya buat aldiii nya :D

    BalasHapus
  25. Lucu oy ponakannya!! heheheh... :D

    BalasHapus
  26. hahahaha bused paman yang sadis :D

    BalasHapus

Silakan dikomentari ya. Klik subscribe by email untuk notifikasi balasan. Terimakasih.