Malam Hari Raya dan Buah Duku

AllahuAkbar.. AllahuAkbar.. Allahuakbar wa lillahilhamd

Kapan lagi kita ngedengerin pujian-pujian atas kebesaran Allah di seantero dunia. Ya, cuma di malam hari raya idul fitri dan 'idul adha sajalah kita merasakan situasi yang senantiasa meningkatkan iman kita. Di malam inilah aku ngerasain indahnya ukhuwah islamiyah. Hati bergetar menyambut datangnya bulan Syawal 1431 H. Mudah-mudahan kita semua kembali hadir dalam Ramadhan depan. Amin.

Nah, setelah ikutan takbiran di mesjid dekat rumah, aku ng-sms si Roron dan Yoyo buat kumpul dan maaf-maafan. Soalnya selama ini kita tuh banyak banget becanda yang kadang emang buat sakit hati. Tapi setelah dipikir-pikir memang candaan itu perlu untuk menjaga keharmonisan persahabatan *ceileee..

Buktinya kami tetap berteman sampai saat ini. Udah berapa tahun ya? Hmmm.. Oya, udah 6 tahun lo. Udah setara dengan lama pendidikan wajib 6 tahun. Resepnya apa? Cuma dua, pengertian dan peduli *mungkin kalo si Roron & Yoyo baca, mereka bakal mengernyitkan dahi karena gak bisa ngingat di mana letak pengertian dan kepedulian di antara kami.hihihi

Setelah menunggu balasan sms yang pending lama banget akibat banyak kaula muda yang saling maaf-maafan lewat sms, akhirnya diputuskan kalo aku yang harus menjemput mereka satu-persatu. Jadilah aku tukang ojek dadakan malam itu.

Senang rasanya bisa berkumpul dengan sahabat terbaik di malam lebaran. Yah, memang udah beberapa bulan kami gak jumpa. Soalnya dipisahkan oleh jarak dan waktu. Maklum, kami kuliahnya beda kota. Ada yang di Jakarta, ada yang di Bandung. Tapi itu semua gak buat keakraban kami luntur kok.

Setelah cerita-cerita gak jelas arah dan tujuannya, kami pun memutuskan untuk ngeliat situasi kota ketika malam lebaran. Dengan bermodalkan satu motor Astrea Grand, kami bertiga dengan riang gembira menyusuri jalanan kota tanpa memikirkan nasib sang motor. Kalo diitung-itung mungkin bobot kami bertiga sekitar 280an Kg. Tapi tuh motor gak ada masalah. Memang HONDA tiada duanya. Uppss... keceplos..

Namanya jalan-jalan, gak asik kalo gak bawa bekal. Kita bawa duku dari Rumah Yoyo. Pohon duku di belakang rumah Yoyo lagi berbuah. Roron dengan jiwa kehutanannya tanpa ragu naik dan mencomoti semua duku yang besar-besar. Alhasil kami pun memakani duku saat diperjalanan. *apa sih naek motor sambil makan duku..hha
Gak nyangka jalanan macet banget. Padat motor... Polusi merajalela. Tapi Pak polisi gak ada razia. Tenang deh kalo kita tarik tiga alias satu motor tiga orang. Tapi tenang, kita bertiga pake helm semua kok. Helm standar pastinya. Kostum? Celana bahan dan jaket tebal. Udah kayak mau nyebrang pulo aja tuh dresscodnya..hahaha..

Di tengah jalan tiba-tiba kita nemuin seorang cewek naek mio dengan dandan pas-pasan yang dianggap orang "wah". Tuh cewek kayaknya dari rumah emang niat buat tebar pejona eh pesona. Soalnya memang pakaiannya udah nyentrik abis. Kami bertiga hanya bisa mengucapkan "Astaghfirullah. Semoga tu cewek diberi keselamatan dunia dan akhirat." :D

Tapi tuh cewek malah ngetawain kami. Gak tau tuh dia kalo barusan kita-kita udah koor Amin pas doa. Kan malam lebaran doa-doa kita bakal diijabah oleh Allah swt. Dengan tanpa basa-basi, Roron yang paling gak suka ngeliat cewek begituan, mencoba melemparkan buah duku ke arahnya. Seet dah, duku kok dilempar-lempar? Sayang dong..

"Gak apa, ini rezeki buat dia."

Tapi sayang sodara-sodari, terlalu banyak cowok-cowok mupeng yang ngedeketin motor tuh cewek. Beberapa kali Roron salah sasaran. Kalo udah gitu , kita bertiga cuma bisa pasang tampang innocent aja. Biar gak ketauan tuh duku asalnya darimana.hehehe

Weits, akhirnya tepat di persimpangan putar balik, dan dia pun berhenti. Dengan sigap Roron membidik ke arah tuh cewek, dan dengan kekuatan seribu ekor kuda, dia mengayunkan tangan dan melemparkan buah duku yang tak bersalah itu. Dupp!! *padahal bunyinya gak ada. Ya iyalah, duku kena ke badan mana pake bunyi. Apalagi di jalanan gitu.

Yes! kata Roron dengan semangat. Uppss,, tuh cewek ngeliat ke arah kami. Kayaknya tampang innocent ini gak banyak membantu lagi. Jalan satu-satunya adalah.. LARIIII!!!!!!!!!!!

Hahaha.. kami pun putar arah dan mencoba menghilangkan jejak sembari kembali berdoa agar dosa kami diampuni dan tuh cewek sadar kalo perbuatannya yang mengundang itu gak baik. Amin..

Hikmah : Jangan tarik tiga kapanpun dan dimanapun anda berada kecuali naek becak. Karena akan ditangkap polisi dan dimintai uang sogokan kalo gak mau ditilang. Loh??

7 komentar:

  1. salam sahabat
    wah 6 tahun lhooh......jadi berkesan tuh.semoga semua tetep baik aja yach mohon maf lahir bathin

    BalasHapus
  2. pengen kenal ama cewek bermio itu..:-q

    BalasHapus
  3. oia, untuk info bisa add akun fb: Leutika Publisher

    BalasHapus
  4. wah aku ketawa sendiri bacanya, lucu sih lebaran2 gitu ada yang kayak gitu hehe.
    *gimana lho?
    xD

    BalasHapus
  5. aneh juga yah, biasanya lebaran plus ketupat..lha ini duku...ga nyambung banget!!

    met lebaran yaa , maaf lahir batin

    BalasHapus
  6. wkekee
    pada jahil juga liat tuh cewek^^

    hehee
    met ied
    mohon maaf lahir batin

    BalasHapus

Silakan dikomentari ya. Klik subscribe by email untuk notifikasi balasan. Terimakasih.