California, Wait for Us!

Jangan pernah berpikir kalo kabul tuh gak punya relasi. Saking banyaknya relasi kami, Kabul terkenal punya andil dalam pembebasan kak Manohara dan Bude Siti Nurhaliza*tapi gak berhasil. Soalnya kak Mano keburu ditemukan oleh ibunya. Kan gak mungkin kita malah beralih profesi ngebebasin sang pangeran. Trus Bude Siti gak mau pas kita ajakin. Lah iya lah, wong dianya asik-asik aja kok *tipuan mode : on.

Tapi cerita kali ini jauh terjadi sebelum kasus kak Mano. Pokoknya sebelum terjadi perang dingin antara Indonesia dengan negeri jiran itu. Btw, kalo perang dingin terjadi di Indonesia, aku jamin pasti kita bakal kalah. Gimana gak kalah coba, wong aku beli es teh manis di warteg bu bor aja gak ada dingin dinginnya. Apalagi dipake buat perang? *krik..krik…

“Lu pada dah pernah ke menara kembar gak?” kata wiwin sok wibawa sama kabul.
Wiwin itu teman seperjuangan kami semenjak SMP sampe SMA. Awalnya sih dia mau kami masukin jadi anggota Kabul, Cuma gara-gara kesibukan dan kemauannya yang luar biasa, kami malah lebih prefer memposisikannya sebagai official kami *peace win…

“Beh, kayak orok aja pake kembar? Emang di mana tuh win? Kok gw gak pernah dengar ya?” jawab roron histeris.
“yah, elu ron.. masak menara kembar aja gak tau? Ngapai aja lu pas bu Hombing ngjelasin tentang aljabar linier? *twing.. hubungannya apa yak? Yo, jelasin!” kataku pura-pura paham.

“Roron, masak lu gak tau sih… Gini deh, biar lu lebih paham kita kasi kesempatan sama wiwin buat ngejelasin” elak yoyo langsung ditimpuk bata sama kami bertiga *untung masih idup tuh anak.

“Menara kembar itu ada di Kuala Lumpur, Malaysia yang sempat menjadi gedung tertinggi di dunia dilihat dari tinggi pintu masuk utama ke bagian struktur paling tinggi. Menara ini selesai dibangun setinggi 88 lantai pada 1998 dengan desain Interior yang merefleksikan budaya Islam yang mengakar di Malaysia. Pada 17 Oktober 2003, Taipei 101 mengambil rekor menara kembar ini.Tetapi Menara Kembar Petronas tetap memegang gelar menara kembar tertinggi di dunia” Jelas wiwin persis kayak di Wikipedia. *gak tau dah emang nih anak hapal atau baru ngapal buat dipamerin ke kita.

“Win, bisa lu ulang gak? Mau gw catet nih. Mana tau keluar ujian olahraga besok” kata roron yang dari tadi mangap sampe lalat dan keluarganya pun menjauhi kami.

“Pokoknya itu adanya di Malaysia pren, lu pada tertarik gak ke sono? Gak Cuma itu aja, pokoknya di sana lu gak bakalan bosen lah” promosi wiwin layaknya seorang guide yang digaji jutaan rupiah.

Gak Cuma itu, si Wiwin juga ngejelasin tentang wisata-wisata lainnya. Dengan cukup jelas dia bisa mendeskipsikan situasi kondisi di sana. Mulai dari mayoritas penduduk hingga gedung-gedung dan pusat perbelanjaan di sana.

Bukan Kabul namanya kalo gak tertarik dengan hal-hal berbau hedon gitu. Maklum, waktu itu kita pada bosan banget ama pelajaran sekolah. Udah hampir sebulan bolak balik buku berharap dapet kunci jawaban soal ujian yang terselip. Selain itu juga kita-kita pada capek mesti tiap hari bantuin guru ngambil buku dari kantor demi mendapatkan nilai tambah *tapi cara lama ini ampuh juga lo..
Setelah melalui diskusi panjang akhirnya kami memantapkan buat ngelayat, eh ngejiran bulan depan. Tentu saja masalah biaya, penginapan, dan waktu liburan udah kami rencanain mateng-mateng dengan bantuan wiwin sang guide (baca : gaet).

“Gw dah gak sabaran nih pengen liat cewek malay, apa sama aja ya kayak yang di Indonesia?” kata yoyo salah niat.

“Beh, masak ngabisin duit banyak lu cuma ngeliat cewek malay Yo. Kalo Cuma itu mah, lu bisa ngeliat di internet kali. Search aja tuh di google, cewek melayu. Langsung deh keluar mulai dari yang baru brojol sampe dah dekat sakratul maut” balas roron.

“Emangnya lu pengen liat apa di sana ron?” tanyaku penasaran.

“Gw tuh pengen memperhatikan budaya mereka. Dari cara menyapa, makan, sampe tidur pengen gw perhatikan semua” kata roron sambil melihat ke langit luas membayangkan semua yang dikatakannya barusan.

“Dasar aneh lu, gw dong. Ke Malaysia tuh shopping man. Belanja. Jarang-jarang loh nginjak kaki di negeri orang. So, mesti dimanfaatin dengan sebaik-baiknya.haha” kataku bangga sok merasa banyak duit. Buat ongkos aja masih ngutang sana-sini. Gimana mau belanja?hihihi

Eits, ada sesuatu yang kami lupakan.

“Passpoooooort!!!! Waduh gimana dong?” teriak ku membangunkan ular sawah yang lagi tidur panjang di sebelah rumah roron. Maklum Rumahnya tepat berada di sekitar persawahan. Ini salah satu alasan kenapa kami seneng nangkring di sini.

“Kebelet lu di? Kayak gak tau passport di mana aja. Tuh di kamar mandi” jawab yoyo polos.

“Bah, itu pispot kali ndok! Ini passport. Lu ngerti kagak sih? Itu tuh kartu yang mesti ada buat para pengunjung negara asing. Kalo gak ada itu kita gak bisa pergi ke malay donk. Mana tinggal seminggu lagi” jawab ku panik seakan sedang tertimpa bencana.

“Yaudah, kita urus ajalah. Apa susahnya sih? Easy going man. It’s awesome” usul roron yang dari tadi megang kamus inggris-batak*emang ada ya? kalo ada gw pesan selusin deh. Maksudnya buat dijual lagi dengan harga beripat-lipat.haha

“Bro, itu ngurusnya gak sebentar. Minimal dua minggu. Apalagi sistem birokrasi yang ujuk-ujuk minta duit mulu. Kalo mau murah ya lama. Kita kan butuh cepat nih, mesti dipoles pake rupiah cing!” kata ku seakan mengerti tata cara pengurusannya. Padahal baru browsing mbah google tu.

“Jadi kek mana tu?” kata roron plus yoyo serentak.

“Yah gimana lagi? Jujur gw gak ada duit nih buat ngurus passport lagi. Tabungan gw ludes buat persiapan yang lain. Bisa sih, tapi ntar bisa gak balik gw dari sana. Kan gak mungkin liburan kita diwarnai dengan pengalaman jadi TKI” kata ku berharap mereka berdua mau membantu* tapi gak bakalan mungkin sih.

“Kayaknya gw baru nemuin kata-kata pematahan semangat nih. C’mon guys, Kabul pasti punya jalan keluar. Coba pikirin caranya supaya kita tetap jadi pergi ke Malaysia. Bro, semua dah kita rencanain. Masak cuma karna gak ada passport kita nyerah gitu aja. Bangkit kawan!” terang Roron persis bung Tomo lagi orasi membangkitkan semangat para pemuda Surabaya.

“Hmmm…. Gimana kalo… hmmm..” seperti biasa Yoyo tertidur sebelum bicara.

Nih anak emang gak ada mutunya kalo lagi situasi kayak gini. Di tengah kepanikan malah dia bisa tidur sambil ngences. Katanya sih di dalam tidur dia bisa nemuin solusi ampuh. Tapi ampe sekarang gak ada juga tuh solusi dia yang kami ingat berhasil.

“Gimana kalo kita tanya ke Wiwin aja?” usul ku.

“Ok. Sms dong dia” kata roron gak mau rugi.

“Yah, pulsa gw abis bro, dah seminggu gak ngisi nih. Maklum, duit pulsa dari emak gw kepake buat nyumbang di mesjid *maksudnya di warnet depan mesjid.

“Ywdah, kita ambil aja pulsa si Yoyo. Mumpung dia lagi tidur, pake aja buat telpon” kata roron cemerlang. Paling bisa emang tuh anak kali merugikan temen sendiri.

Setelah mendengar penjelasanku yang dilebih-lebihkan, akhirnya Wiwin membatalkan rencana mojok ama cewenya buat nemuin kami. Ternyata gak sia-sia aku bergaul dengan Roron sang pengibul ulung.

“Terbukti kan sekarang ngibul itu berguna? Siapa sangka ngibul bisa mencegah seseorang dari perbuatan yang tercela, mojok ama cewe” kata Roron bangga dengan kemampuannya yang aneh itu.

Beberapa hari eh jam kemudian, nampaklah batang idung pesek si Wiwin.

“Mana si Yoyo di? Lu bilang dia pingsan gara-gara bingung gak punya passport buat ke Malaysia? Nah itu dia. Eh, tapi kok pingsan bisa ngences ya?” kata Wiwin yang mulai gak yakin dengan pembicaraan ku di telpon.

“Mana gw tau kenapa dia ngences. Yang lebih gw gak ngerti, kenapa dia juga ngorok ya? Kayaknya nikmat banget pingsannya” kataku tak bersalah.

“Kayaknya gw jadi korban kibulan lu pade nih”

“Sorry lah win, kita kan gak maksud ngibulin lu. Tapi kita Cuma pengen minta pendapat lu yang dah ahli masalah ini” kataku berusaha membuat Wiwin bangga.

“Yaudah, masalah passport kan? Gini, gw udah ada planning buat ngurusin passport lu pade. Tapi biayanya gak murah sob, sekitar 500 ribuan buat satu orang. Gimana?”

“Seeett… Setengah juta cuy? Gak bisa kurang? Kurang deh, udah sore nih. Warung yang lain juga dah pada tutup” balas Roron yang dah biasa nawar dagangan di pasar malam.

“Bisa sih, tapi ntar selesainya lama. Kalo diitung-itung pake integral tak wajar, yang tadinya kita bisa liburan seminggu, jadi tinggal 2 hari. Mau lu?” kata Wiwin tak memberikan solusi terbaik.

“Kalo dua hari mah, lu ajar Ron bareng Yoyo. Itung-itung nambah kemesraan lu berdua” kataku ngasih jalan keluar.

“Makasi di, lebih bagus aku mancing di sawah aja daripada ngabisin waktu berdua dengan tuh anak. Jijay!” balas Roron persis banci taman kota.

“Jadi gimana? Gw ada kerjaan lagi nih” Wiwin tak sabar menunggu keputusan kami.

Kayak gak ngerti Kabul aja lu win, kalo dah mau ngambil keputusan pasti berubah-ubah terus gak ada ujungnya. Tapi itu yang membuat Kabul terus ada.hihihi

“Gini aja win, supaya kami gak terkesan ngegantung elu *kayak eek aja tergantung-gantung.nyam..nyam.., Ntar aja deh kita ngubungi lu. Kalo sekarang kita butuh diskusi dulu. Gak apa yah Wiwin tangguh!” Roron mulai mengeluarkan jurusnya yang menjijikkan.

Daripada diperkosa dengan membabi buta oleh Roron, Wiwin akhirnya setuju buat nunggu keputusan kami. Mau ngomong apa tuh anak kalo sampe didzolomi dengan tidak hormat?hahaha.
***

Kriiiing…kringgg.. Pajer Yoyo berbunyi *idup jaman kapan tu masih pake pajer.

“Yoyo anakku sayang, kayaknya emak gak punya duit buat ngongkosin kamu ke menara yang kamu ceritain waktu itu. Adikmu butuh uang buat ngelanjutin ke sma. Mungkin lain kali ya nak. Atau nanti kalo kamu dah punya penghasilan sendiri. Maafin emak ya Yo”

Bener-benar mengharukan pesan emaknya si Yoyo. Tanpa pikir panjang, akhirnya aku dan Roron pun sepakat buat ngebatalin rencana yang udah kami pikirkan sejak lama ini.

“Memang gw dah punya firasat kita gak bakal jadi ke Malaysia. Sejak masalah passport, trus gw juga sempat mikir kalo duit yang bakal kita habisin ke sana tuh semua duit bonyok. Pasti tuh duit bisa digunain buat hal-hal yang lebih berguna lagi” kataku serius.

“Iya sih, apalagi niat kita tuh kayaknya gak bener. Apalagi si Yoyo. Tapi gw yakin bro, ini semua ada hikmahnya. Mungkin kita gak jadi pergi ke Malaysia dengan duit bonyok kita-kita. Tapi pasti suatu saat nanti, kita bakal pergi ke California dengan duit kita sendiri” kata Roron memancing semangat kami semua.

“Amiiiiiiiiinn..” Kami semua serentak mengucapkannya.

Gimana nasib si Wiwin? Kami semua berencana tidak memberitahukannya.hihihihi

11 komentar:

  1. aiih asik kali ! manstap kak. lanjutkan ! hidup kabul deh yaaa.
    hehehehe.

    BalasHapus
  2. yaah.. gak jadi ke malaysia -,-
    tapi cukup mengharukan ^^ (apa mungkin ada orang terharu baca cerita ini??)

    BalasHapus
  3. mantab lah... ntr bisa jadi novel nih (bahkan ngalahin novel kambing jantan)

    BalasHapus
  4. @Anonim
    mungkin cuma anda yang terharu pak anonim.hhe makasih dah mau komen,, :D

    BalasHapus
  5. @khairun
    amiiiin.... memang dah ada rencana nih run...hhe

    BalasHapus
  6. @VIIRARA`s story
    insyaAllah artikel selanjutnya menyusul... mkasi ira...hhe

    BalasHapus
  7. orait kak. i'll wait.
    hahahaha, jadiin novel aja kak

    BalasHapus
  8. @VIIRARA`s story
    malam ini akan muncul cerita selanjutnya...
    rencana bukan novel.. tapi kumpuan cerita2 gitu aja.. kayak buku anak kos dodol gitu..hehe

    BalasHapus
  9. aseeek. ahahah mantap la kak. kayak chicken soup gitu la ya.
    buku anak kos dodol ? baru dengar lo kak

    BalasHapus
  10. @VIIRARA`s story
    Gak lah.. kayak kambing jantan, cuma ceritanya gak berlanjut.. mudah2an.. target dua tahun ke depan nih.. doakan ya.. :D

    BalasHapus
  11. sip kak siips.
    kenapa 2 tahun ke depan. kenapa gak tahun depan atau tahun ini. ehehehe
    kalok udah ada, ira dapat gratis satu ya kak :p

    BalasHapus

Silakan dikomentari ya. Klik subscribe by email untuk notifikasi balasan. Terimakasih.